Hukum, Rukun dan Syarat Rujuk Dalam Pernikahan

Posted on

Hukum Rukun dan Syarat Rujuk– Apa yang dimaksud dengan rujuk ?, Rujuk adalah mengembalikan ikatan dan hukum perkawinan secara penuh setelah terjadi talak raj’i, yang dilakukan oleh mantan suami terhadap mantan istrinya dalam masa Idah. Hak mantan suami merujuk mantan istrinya yang ditalak raj’i ditegaskan dalam firman Allah swt :

“Dan para suami mereka berhak lebih berhak kembali kepada mereka dalam (masa) itu, jika mereka menghendaki perbaikan.” (QS. Al-Baqarah:228)

Baca juga : Hikmah dan Manfaat Pernikahan Dalam Islam

Firman Allah diatas memberi hak kepada mantan suami merujuk kembali kepada mantan istrinya yang ditalak raj’i selama mantan suami bermaksud untuk islah. Dengan demikian kebolehan mantan suami merujuk kembali mantan istrinya tergantung pada niat atau maksudnya.

Hukum, Rukun dan Syarat Rujuk Dalam Pernikahan

Hukum Rujuk

Asal hukum Rujuk adalah boleh, bahkan Rasulullah Saw, menganjurkan untuk rujuk demi kemaslahatan.

“Dari Ibnu Umar ra. diriwayatkan ketika ia menceraikan istrinya, Nabi Saw bersabda kepada Umar (ayah Ibnu Umar), ‘Suruh ia merujuk istrinya’.” (Muttafaq ‘alaih)

Kemudian untuk hukum rujuk dalam sebuah pernikahan ada empat yaitu haram, makruh, sunah dan wajib. Untuk lebih lengkapnya mengenai penjelasan tentang hukum rujuk adalah sebagai berikut:

a. Haram: Apabila dengan melakukan rujuk pihak istri dirugikan, seperti keadaan lebih menderita dibandingkan dengan sebelumnya.

b. Makruh: Apabila jika diketahui bahwa meneruskan perceraian lebih bermanfaat bagi keduanya jika dibandingkan dengan mereka melakukan rujuk.

c. Sunah: Apabila jika diketahui bahwa dengan rujuk lebih bermanfaat bagi kedua belah pihak dibandingkan dengan meneruskan perceraian.

Baca juga : Pengertian dan Hukum Walimah Dalam Pernikahan

d. Wajib: Khusus bagi seorang laki-laki yang beristri lebih dari satu, jika salah seorang ditalak sebelum giliranya di sempurnakan.

Rukun dan Syarat Rujuk

a. Istri dengan syarat:

  1. Sudah digauli oleh suaminya, jika belum digauli kemudian ditalak, maka jatuh talak ba’in shughra, maka istri tidak boleh dirujuk oleh mantan suaminya.
  2. Talak yang di jatuhkan adalah talak raj’i bukan talak ba’in, khuluk dan fasakh.
  3. Masih dalam masa idah.

b. Suami dengan syarat:

  1. Baligh
  2. Sehat Akalnya
  3. Atsa kemauan sendiri (tudak dipaksa)

c. Shighat (ucapan) Rujuk

Shighat ini bisa dengan terang-terangan dan bisa pula dengan sindiran. dengan terang-terangan misalnya, “saya ingin rujuk denganmu”. dengan kata-kata sindiran misalnya “Saya pegang kembali engkau”, “Saya bersatu kembali denganmu”, dan kata-kata yang lain. akan tetapi rujuk dengan kata-kata kiasan harus dibarengi dengan niat merujuk. sebab kalau tidak maka rujuknya tidak sah.

d. Saksi

Allah Swt berfirman yang artinya:

“Maka bila mereka telah mendekati akhir idahnya, maka rujuklah (kembali kepada) mereka dengan baik atau lepaskanlah mereka dengan baik dan persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil diantara kamu dan hendaklah kamu tegakkan kesaksian itu karena Allah.” (QS At-Talaq: 2)

Hikmah Rujuk

Islam memberikan kepada mantan pasangan suami istri untuk rujuk kembali, selama talak yang dijatuhkan suami adalah talak raj’i. sebab dibalik dibolehkannya rujuk ini terdapat nilai-nilai positif dan baik bagi mantan pasangan tersebut maupun bagi anak-anaknya. diantara nilai-nilai positif tersebut ialah:

1. Sebagai sarana untuk mempertimbangkan kembali perceraian yang telah dilakukan, apakah perceraian tersebut disebabkan emosi, hawa nafsu, atas semata-mata karena kemaslahatannya.

2. Sebagai sarana untuk mempertanggungjawabkan anak-anak mereka secara bersama-sama, baik dalam pemeliharaan, pendidikan, nafkah dan lain-lainnya.

3. Sebagai sarana untuk menjalin kembali pasangan suami istri yang bercerai, sehingga pasangan tersebut bisa lebih hati-hati, saling menghargai dan menghormati, yang pada akhirnya akan tercipta pasangan yang serai dan harmonis.

4. Rujuk berarti juga islah, yaitu perbaikan hubungan antara dua manusia atau lebih, sehingga akan timbul kebaikan dan rasa saling menyayangi yang lebih besar.

5. Rujuk akan menghindari perpecahan hubungan kekerabatan diantara keluarga suami atau istri.

6. Rujuk dapat menghindari perbuatan dosa dan maksiat, baik yang mungkin dilakukan oleh mantan suami atau mantan istri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.